Sabtu, 28 April 2012

Perangkat Kepala

Aku masih ingat gimana rasanya pertama kali mendengar melalui perangkat kepala -baca : headset-.

Waktu itu tiyul -baca : kaka sepupu- baru pindah dari tangerang untuk ngelanjutin sekolah ke jenjang SMA, dan aku duduk di kelas 6 sd. Tiyul tinggal sama manini yang jarak rumahnya hanya selang 2 rumah dari rumahku. Aku sering main sama tiyul. Dia yang ngenalin aku sama musik, seni, skate -dulu aku bisa loh, tapi ya sekarang mah boroboro- dan banyak lah.

Nyambung lagi ke perangkat kepala, waktu itu aku nginep di manini, dan aku memutuskan untuk tidur sama tiyul. Dikamarnya, tiyul lagi asik denger lagu lewat perangkat kepala dari henponnya yang bermerek motorol* c168 yang gaul abis jaman itu. Aku jadi pengen cobain denger lagu lewat perangkat kepala itu.

Aku cari cara buat bisa denger lagu lewat headset -perangkat kepala nulisnya kepanjangan ._.-. Setelah beberapa lama akhirnya tiyul ngelepasin headsetnya juga. Aku jadi kepikiran kenapa waktu itu ga bilang aja mau pinjem headsetnya malah nungguin sampe selesai -_-. Terus aku cobain headsetnya. Pas headsetnya nyampe dikuping, percaya ga percaya headsetnya aku lempar gara-gara suaranya keras banget *dasar kampung*. Tapi aku cobain lagi dan rasanya tuh kaya, aku sendiri di dalem gua yang sepi tapi terang tanpa adanya gravitasi yang mengakibatkan aku melayang-layang dalam ruang hampa -baca : asik banget-, ditambah waktu itu si henpon lagi muterin lagunya the used - hard to say. Tambah aja rasanya tuh kaya naek kuda pegasus terbang menuju istana neptunus.

Setelah kejadian itu aku jadi suka sama lagu-lagu the used, sesangar-sangarnya lagu mereka aku tetep suka. Dan aku jadi addict sama yang namanya musik.

0 komentar:

Poskan Komentar